Rabu

Ferdy, Lu Kenapa Sih???

Ferdy, Lu Kenapa Sih???

Alamaks…, menghilang sekian lama, nggak ada kabar, nggak ada berita, tiba-tiba ngasih kabar yang buat jantungku ampir aja copot!

Emang dari dulu temenku yang satu ini suka aneh-aneh, agak gila, selengean, nggak tau aturan, maen sruduk aje…, pokoknya kira-kira begitulah kesan terbaikku buat Ferdy, cowok kelahiran Jakarta, 6 Juni…, eh, Juni apa Juli ya??, ah, kayaknya Juni deh. Tahun kelahiran…, berapa ya???
kayaknya sih seumur, kalo nggak, beda setahun di atasku deh!

Kita pertama kali ketemu pas mau pergi pelayanan. Waktu itu dia masih jadi cowok yang super alim, keluaran Sekolah Tinggi Teologia Malang, tapi keburu lepas, sebelum hansip sekolah berhasil menangkapnya, sampe gelar sarjana juga kelupaan dia sandang! Hehehe...

Tapi walau bagaimana pun motif dan corak Ferdy, dia tetap teman terbaik yang pernah aku kenal.
Kapan pun dan di mana pun, dia selalu siap sedia dimintain pertolongan. Seperti minta tolong anterin ke sana, anterin ke sini, bacain ini, ketikin itu, malah pernah kita kehujanan di motor berduaan sampe basah kuyub, dan dengan lugu dan manisnya, bukannya aku tawarin handuk atau apalah yang bisa mengeringkan badan, malah aku tawarin bedak tabor!
Makanya kalo lagi hujan turun dan dia kehujanan, dengan cepat dan sopan, sebelum aku mengatakan sepatah katapun, dia langsung aja nyamber :

“Tenang Hel, gue ga butuh bedak tabor kok!”

Kita juga pernah jatuh dari motor, sehabis pulang nganterin aku ngerjain skripsi di rumah temen. Dia berusaha tahan body motor buat ngelindungin aku, alhasil, lukanya lumayan parah dibanding lukaku.
Kita juga pernah dapetin hadiah uang satu juta dari candid Camera yang diadain oleh Mc Donald. Waktu itu, kita lagi mau makan siang di kampusku, Atmajaya. Ferdy langsung memesan hamburger buatku dan orange juice, tapi mbak pelayannya malah ngasih Ferdy hamburger Cuma setengah, dan disuruh makan di situ juga. Di sodorin hamburger, aku yang nggak ngeh kalo lagi dikerjain, dengan santainya langsung aja makan, tapi sebelumnya aku minta hamburgernya dikasih sambel dulu. Setelah itu mbaknya ngasih Ferdy gelas yang sudah ditutup. Ferdy bilang kalo gelas itu kosong, nggak ada isinya, soalnya ringan banget. Tapi mbaknya ngotot suruh Ferdy buka dulu tutupnya.
Akhirnya dengan malas Ferdy membuka tutupnya, dan ternyata di dalamnya udah di taruh uang satu juta rupiah. Semua pada teriak, termasuk Ferdy, Cuma aku sendiri yang masih asyik ngunyah hamburger sambil berdiri dibalik mesin kasir. Belum ngeh juga apa yang sedang terjadi. Sampe Ferdy memberitahuku kalo kita dapet uang satu juta!
Uang itu kita bagi dua, Ferdy dapet lima ratus, dan aku juga lima ratus. Setelah itu kita langsung jalan-jalan ke Taman Angrek. Ferdy ngeborong baju dan celana.

Dia juga pernah bantuin aku ngetik skripsi sambil tidur. Bayangin, ngetik sambil tidur!!
Sampe nulis kata ‘kami’ aja ‘I’ nya puanjang banget!
Hehehehehe….
Banyak deh pengalaman yang nggak terlupakan bersama Ferdy. Sampe aku punya pacar pun, kita tetep berteman baik.
Kalo aku lagi nggak ada yang bisa jemput pas pulang kantor, dengan senang hati dia akan nungguin di Halte Citraland sampe Bisku dateng.

Suatu hari dia dapet kerjaan di Cirebon, dan kami tetap keep in touch. Malah kadang-kadang, pas aku lagi kepikiran sama dia atau lagi ada masalah, tiba-tiba aja dia telepon aku.

Finally, karena dia tuh orangnya sering ganti-ganti nomer HP, aku kehilangan kontak, nggak tahu ke mana harus hubungin dia, nomer rumahnya aja aku lupa. Padahal aku udah mau married dan mau kasih undangan ke dia.
Eh…, tiba-tiba aja dia telepon aku.
Dia bilang kalo dia nggak butuh kartu undangan, dia janji bakal dateng.
Tapi sambil bercanda dia juga bilang :

„Kutunggu jandamu!”

Memang kurangazar banget sih. Tapi itulah Ferdy. Kalo nggak gila kayak gitu, bukan Ferdy namanya! Hehehe…

Aku langsung minta nomer Esianya, yang aku ketik di antara sela-sela kalimat pada novel yang lagi kubaca di Laptopku.

Setelah itu, dia nggak pernah lagi menghubungiku.
Janjinya mau dating ke pernikahanku pun nggak dia tepati.
Aku coba cari lagi nomer Esia yang masih kusimpen di sela-sela Novel itu, tapi aku lupa ada di Novel yang mana, di halaman berapa, dan di selipin di baris yang mana. Udah aku ubek-ubek sampe jari-jariku keriting, tapi nggak juga ketemu.
Nyesel juga sih, kenapa waktu itu aku nggak langsung simpen di Phone book aja.
Aku juga coba inget-inget nomer rumahnya, sambil coba menghubungi nomer yang aku kira bener, tapi semuanya salah sambung.
Aku Tanya ke teman-teman yang kenal Ferdi, tapi mereka juga nggak tahu lagi nomer HP atau rumahnya.
Aku bilang sama mereka kalo aku merasa kuatir banget, karena nggak biasanya Ferdy melupakan janjinya, apalagi janji untuk menghadiri pernikahanku. Dipikiranku udah terlintas yang nggak-nggak, aku kuatir dia mengalami kecelakaan atau apalah…
Sampe-sampe terbawa mimpi. Di dalam mimpiku, aku berhasil menghubungi rumahnya, dan maminya bilang kalo Ferdy sudah meninggal karena kecelakaan motor.

Suamiku berusaha menenangkanku dengan bilang kalo orang kayak Ferdy itu nggak bakal kenapa-napa. Dan seorang teman pendeta yang dulu sempat di dampingi Ferdy juga bilang kalo Ferdy bakal baik baik aja, mungkin dia cuma patah hati karena ditinggalin aku married.

Dan kemarin, pas lagi di kantor, aku coba lagi pencet nomer telepon rumahnya Ferdy. Biasanya aku pake kepala 7, tapi sekarang aku ganti jadi kepala 4. Jari telunjukku udah siap-siap berada di atas tombol off, biar bisa langsung dimatiin kalo suara penerimanya terdengar asing, soalnya aku udah lumayan kenal dengan suara keluarganya ferdy.
Tapi waktu ada yang angkat, telunjukku malah jadi kaku, dan rasanya aku enggan langsung menutup telepon, padahal suara penerimanya bukan salah seorang dari keluarga Ferdy.

Dengan agak ragu-ragu aku bertanya :

„Apa ini bener rumahnya Ferdy?”

“Dari siapa ya?”

“Rachel!... apa bener ini rumahnya Ferdy?”

“betul!”

Rasanya aku masih belum bisa percaya.

„Ferdy... yang adiknya namanya Shella?”

“Bobby!”

“Ya betul, bobby dan Shella?”

“Betul!”

“Ferdynya ada?”

Rasanya untuk mendengar jawabannya aku sampe kelupaan bernapas, soalnya aku masih kebayang kabar yang ada di mimpiku.

“Nggak ada!”

Fiuuuuuhhhh…., bukannya jawaban itu berarti Ferdy masih hidup????

“Bisa minta nomer HP-nya?”

„Wah saya nggak tahu, soalnya saya baru sih di sini!”

O..., ternyata ini pembantu baru Ferdy toh...

„Ada mami atau papi atau Shellanya?”

„Lagi tidur..., nanti sorean aja telepon lagi!”

“”O ya, makasih!”

Hah, rasanya aku lumayan lega, senggaknya Ferdy masih hidup!
Sorenya sebelum pulang kantor aku coba telepon lagi, dan yang angkat orangnya masih sama. Dia bilang kalo mami dan papinya Ferdy udah pergi. Terus dia bilang sesuatu yang bikin mataku langsung terbelalak kayak ikan mas koki.

„Ferdy kan udah nikah!”

„Apa?...nikah?... sama siapa??”

„Katanya sih sama orang China Cirebon... saya juga cuma dikasih tahu sebulan yang lalu katanya ibu mau pergi ke Cirebon buat nikahin anaknya di sana!”

Gubrak!!!

Ferdy..., lu tuh sinting apa gila???

Sama sekali dia nggak pernah bilang kalo dia udah punya pacar di Cirebon. Emang sih dia sempat pacaran sama yang namanya Rachel juga, tapi orang Jakarta, dan dia bilang kalo dia udah putus!

What’s wrong???
Kenapa lu nggak undang-undang gue?
Dan kenapa pula lu pake acara nggak dateng ke pesta pernikahan gue?????

Whatever it is, gue tetep mau ngomong sama lu!!

Tadi, seabis makan siang, aku coba menghubungi rumahnya lagi. Dan kali ini papinya sendiri yang angkat.
Tapi, papinya bilang kalo mereka sedang marahan sama Ferdy, dan semua nomer telepon Ferdy sudah mereka hapus, bahkan kelihatannya mereka sudah nggak mau lagi berhubungan dengan Ferdy maupun teman-temannya.

Please deh Fer..., sebenernya ada apa sih??
Sekarang harapan gue satu-satunya, moga aja lu baca tulisan gue ini, dan buruan hubungin gue!!!

Apapun yang terjadi sama lu, lu tetep teman terbaik gue!

Masa gue sampe harus manggil tim termehek-mehek buat bantu cariin lu sih??

Tidak ada komentar: